Definisi Industri – Cabang, Jenis, Tujuan, Faktor, Pakar – AAcial

Definisi Industri – Cabang, Jenis, Tujuan, Faktor, Dampak, Pakar: Industri adalah bidang yang menggunakan keterampilan dan ketekunan untuk bekerja dengan menggunakan alat-alat di bidang manufaktur, pengolahan, dan distribusi sebagai basis.


Definisi industri

Contents

Definisi industri

Industri adalah bidang yang menggunakan keterampilan dan ketekunan untuk bekerja dengan menggunakan alat-alat di bidang manufaktur, pengolahan, dan distribusi sebagai basis. Kemudian industri secara umum dikenal sebagai mata rantai dalam mata rantai upaya untuk lebih memenuhi kebutuhan (ekonomi) yang berkaitan dengan tanah, yaitu setelah pertanian, perkebunan, dan pertambangan yang erat hubungannya dengan tanah. Posisi industri jauh dari negara yang menjadi basis ekonomi, budaya dan politik.


Baca juga artikel terkait: 7 Pengertian Hukum Internasional Menurut Para Ahli


Cabang Industri

Berikut ini adalah berbagai industri di Indonesia:

  • Makanan dan minuman
  • Tembakau
  • tekstil
  • Pakaian
  • Kulit, dan barang-barang yang terbuat dari kulit
  • Kayu, barang-barang kayu, dan Wickerwork
  • Barang kertas dan kertas
  • Penerbitan, percetakan, dan reproduksi
  • Batubara, minyak dan gas alam, dan bahan bakar dari nuklir
  • Bahan kimia, dan barang turunan dari bahan kimia
  • Karet, dan barang plastik
  • Mineral bukan logam
  • Logam dasar

  • barang dan alat logam
  • Mesin dan peralatan
  • Peralatan kantor, akuntansi, dan pemrosesan data
  • Kendaraan listrik lainnya, dan aksesorinya
  • Radio, televisi dan peralatan komunikasi
  • Peralatan medis, alat ukur, navigasi, optik, dan jam
  • Kendaraan bermotor
  • Sarana transportasi lainnya
  • Furnitur, dan industri pengolahan lainnya

  1. Hasibuan

    Pengertian industri itu sangat luas, bisa dalam dimensi makro maupun mikro. Dalam bisnis mikro adalah kumpulan perusahaan yang memproduksi barang homogen, atau barang dengan sifat yang sangat dekat. Dari segi pendapatan cenderung pelatihan makro. Industri merupakan kegiatan ekonomi yang menciptakan nilai tambah. Jadi industri dalam batas mikro sebagai kumpulan perusahaan yang memproduksi barang, sedangkan secara makro dapat membentuk pendapatan.


    Baca juga artikel terkait: 101 Pengertian Hukum Adat Menurut Para Ahli Dunia


  2. Industri adalah usaha untuk mengubah struktur pertanian menjadi struktur industri.


  3. UU No. 5 tahun 1984

    Industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan mentah, barang setengah jadi atau barang jadi yang mempunyai nilai lebih tinggi untuk kegunaannya.


  4. Industri merupakan bagian dari proses produksi yang tidak langsung mengambil bahan-bahan tersebut dari alam untuk dikonsumsi, tetapi bahan-bahan tersebut diolah dan akhirnya menjadi barang yang bernilai di masyarakat.


  5. Ensiklopedia Americana

    Industri adalah kegiatan kelompok yang menumbuhkan objek dan pengguna ekonomi.


  6. Sudut pandang geografi

    Industri adalah sesuatu yang merupakan gabungan dari subsistem fisik dan subsistem manusia.


  7. Kantor Pusat Statistik

    Industri adalah unit usaha yang berfungsi sebagai unit kegiatan ekonomi dengan tujuan menghasilkan barang atau jasa yang berkedudukan di suatu tempat atau tempat tertentu dan memiliki catatan administrasi sendiri.


  8. tim Grasindo

    Industri adalah semua jenis pekerjaan yang menghasilkan uang.


  9. Industri adalah semua kegiatan manusia dalam ekonomi produktif/menghasilkan barang dan uang.


  10. Sukimo

    Industri adalah perusahaan yang melakukan kegiatan ekonomi yang termasuk dalam sektor sekunder.


  11. Kartasapoetra

    Industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan mentah, barang setengah jadi atau barang jadi menjadi barang dengan menggunakan nilai yang lebih tinggi, termasuk kegiatan rancang bangun industri dan rekayasa industri.


  12. dr. Sri Milaningsih

    Industri berasal dari bahasa latin yang artinya kerja atau kerja industri.


  13. Saya membuat kata sandi

    Industri adalah usaha menghasilkan barang jadi bahan mentah atau bahan mentah melalui proses produksi budidaya dalam jumlah banyak sehingga barang tersebut dapat diperoleh dengan harga yang serendah-rendahnya tetapi dengan kualitas yang sebaik-baiknya.


  14. Badan Perencanaan Pembangunan Sumatera Utara

    Industri adalah kegiatan mengubah bahan mentah menjadi barang setengah jadi atau barang jadi untuk tujuan penjualan.


  15. Teguh S. Pamudi

    Industri adalah sekelompok perusahaan yang menghasilkan produk yang dapat dipertukarkan satu sama lain.


  16. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)

    Industri adalah kegiatan mengolah atau mengolah barang dengan menggunakan sarana dan peralatan, seperti mesin.


  17. Anto Pracoyo dan Tri Kurnawangsih

    Industri adalah kumpulan dari beberapa perusahaan yang menghasilkan barang atau jasa di pasar.


  18. Hinsha Sahaan

    Industri adalah bagian dari proses pengelolaan bahan mentah menjadi bahan mentah atau bahan mentah menjadi barang jadi menjadi barang yang bernilai di masyarakat.


  19. Wirastuti

    Industri adalah pengolahan bahan baku atau barang setengah jadi menjadi barang jadi yang mendatangkan keuntungan.


  20. Semoga sukses Natalia

    Industri adalah pengolahan bahan baku menjadi barang yang mendatangkan keuntungan.


Jenis industri

Ada banyak jenis industri dan berikut adalah jenis industri berdasarkan kelasnya:


Baca juga artikel terkait: 101 Pengertian Hukum Tata Negara Menurut Para Ahli


Jenis industri berdasarkan lokasi bahan baku

1. Industri ekstraktif

Industri ekstraktif adalah industri yang bahan bakunya diambil langsung dari lingkungan alam.
– Contoh: pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan, pertambangan, dan lain-lain.


2. Industri tidak aktif

Industri non ekstraktif adalah industri yang bahan bakunya diperoleh dari tempat selain lingkungan alam.

3. Fasilitasi industri

The Convenience Industry adalah industri yang produk utamanya berupa jasa yang dijual kepada konsumennya.
– Contoh: Asuransi, perbankan, transportasi, pengiriman, dll.


Jenis-jenis industri didasarkan pada besarnya modal

1. Industri padat modal

merupakan industri yang dibangun dengan modal yang besar untuk kegiatan operasional dan pengembangannya

2. Industri padat karya

merupakan industri yang lebih menitikberatkan pada tenaga kerja atau tenaga kerja dalam jumlah besar dalam konstruksi dan operasionalnya.


Jenis industri berdasarkan klasifikasi atau tipe berdasarkan Keputusan Menteri Perindustrian No.19/M/I/1986 =

1. Industri kimia dasar

Misalnya industri semen, farmasi, kertas, pupuk, dll

2. Industri permesinan dan logam dasar

contohnya seperti industri pesawat terbang, kendaraan bermotor, tekstil, dll


Baca juga artikel terkait: 101 Pengertian Hukuman Mati Menurut Para Ahli Dunia


3. Industri kecil

Contohnya industri kue, minyak goreng, makanan ringan, es krim, minyak goreng esensial, dll.

4. Berbagai industri

Misalnya industri pakaian, industri makanan dan minuman, dan lain-lain.


Jenis industri berdasarkan jumlah tenaga kerja

1. Industri rumah tangga

Merupakan industri yang jumlah karyawan/tenaga kerjanya antara 1-4 orang.

2. Industri kecil

Ini adalah industri yang memiliki tenaga kerja antara 5-19 orang.


3. Industri sedang atau industri sedang

Ini adalah industri yang memiliki tenaga kerja antara 20-99 orang.

4. Industri besar

Ini adalah industri dengan tenaga kerja 100 orang atau lebih.


Jenis klasifikasi industri berdasarkan pemilihan lokasi

1. Berorientasi industri atau berorientasi pasar (market oriented industry)

Merupakan industri yang didirikan sesuai dengan lokasi calon konsumen sasaran. Jenis industri ini akan mendekati kantong konsumen potensial. Semakin dekat ke pasar semakin baik.


2. Industri yang berorientasi atau terfokus pada kerja/pekerjaan (people oriented industries)

Merupakan industri yang terletak di pusat koloni penduduk karena biasanya industri jenis ini membutuhkan banyak tenaga kerja/karyawan agar lebih efisien dan efektif.


3. Berorientasi industri atau terfokus pada bahan baku (supply oriented industry)

Ini adalah jenis industri yang mendekati lokasi bahan baku untuk memotong atau memotong biaya transportasi yang tinggi.


Jenis industri berdasarkan produktivitas individu

1. Industri primer

adalah industri yang barang produksinya tidak langsung diolah atau tanpa pengolahan terlebih dahulu
Contohnya adalah produksi pertanian, peternakan, perkebunan, perikanan, dll.


2. Industri sekunder

Industri Sekunder adalah industri yang mengolah bahan mentah menjadi barang untuk diolah.
Misalnya pemintalan benang sutera, komponen elektronik, dan sebagainya.


3. Industri tersier

Merupakan industri yang memiliki produk atau barang berupa jasa.
Contohnya termasuk telekomunikasi, transportasi, perawatan kesehatan, dan banyak lainnya.


Baca juga artikel terkait: Istilah lengkap hukum (advokat) di Indonesia


Tujuan Pembangunan Industri

1. Meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan rakyat secara adil dan merata dengan menggunakan dana, sumber daya alam, dan/atau hasil pertanian dengan memperhatikan keseimbangan dan kelestarian lingkungan hidup;
2. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara bertahap, mengubah struktur perekonomian ke arah yang lebih baik, maju, sehat, dan seimbang sebagai upaya menciptakan basis pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dan luas pada umumnya, serta memberikan nilai tambah bagi pertumbuhan industri pada khususnya . ;


3. Meningkatkan kemampuan dan penguasaan serta mendorong terciptanya teknologi tepat guna dan meningkatkan kepercayaan terhadap kemampuan dunia usaha nasional;
4. Meningkatkan partisipasi masyarakat dan kemampuan kelompok ekonomi lemah seperti pengrajin untuk berperan aktif dalam pembangunan industri;
5. Memperluas dan memeratakan kesempatan kerja dan berusaha, serta meningkatkan peran koperasi industri;


6. Meningkatkan perolehan devisa melalui peningkatan ekspor produk nasional yang berkualitas, selain penghematan devisa melalui pengutamaan penggunaan produk dalam negeri, guna mengurangi ketergantungan terhadap luar negeri;
7. Mengembangkan pusat-pusat pertumbuhan industri yang mendukung pembangunan daerah sebagai bagian dari pencapaian Wawasan Nusantara;
8. Mendukung dan memantapkan stabilitas dinamika nasional untuk memperkuat ketahanan nasional.


Faktor yang mendukung perkembangan industri

1. Indonesia kaya akan bahan mentah
2. Jumlah tenaga kerja yang tersedia cukup banyak
3. Tersedia banyak pasar domestik
4. Iklim usaha yang kondusif untuk orientasi kegiatan industri
5. Terdapat berbagai sarana dan prasarana untuk industri
6. Meningkatkan stabilitas politik
7. Banyak kerjasama dengan negara lain dalam hal permodalan, alih teknologi, dll.
8. Letak geografis Indonesia yang menguntungkan
9. Kebijakan pemerintah yang menguntungkan
10. Memiliki sumber daya listrik yang memadai


Baca Juga Artikel Terkait : Pengertian Lengkap, Fungsi dan Tugas Customer Service


Faktor-Faktor Penghambat Perkembangan Industri

1. Penguasaan teknologi masih perlu ditingkatkan
2. Kualitas barang yang dihasilkan masih mampu bersaing dengan negara lain
3. Promosi di pasar internasional masih sangat kecil
4. Jenis barang tertentu yang bahan bakunya masih sangat bergantung pada negara lain
5. Sarana dan prasarana yang diperlukan tidak merata di seluruh Indonesia
6. Modal yang dimiliki masih relatif kecil


Dampak Positif Perkembangan Industri

1. Membuka kesempatan kerja
2. Pemenuhan berbagai kebutuhan masyarakat
3. Peningkatan pendapatan/kesejahteraan masyarakat
4. Menghemat devisa negara
5. Mendorong pemikiran ke depan bagi masyarakat
6. Membuka usaha lain di luar bidang industri
7. Menunda usia pernikahan


Dampak Negatif Perkembangan Industri

1. Ada pencemaran di lingkungan
2. Konsumen
3. Hilangnya identitas komunitas
4. Adanya perubahan mata pencaharian
5. Fenomena urbanisasi di perkotaan
6. Timbulnya permukiman kumuh di perkotaan


Baca juga Artikel Terkait: Pengertian jasa menurut para ahli beserta karakteristik dan bisnis di bidangnya

Mungkin dibawah ini yang anda cari

website Pelajaran SD SMP SMA dan Kuliah Terlengkap

Materi pelajaran terlengkap

mata pelajaran
jadwal mata pelajaran mata pelajaran sma jurusan ipa mata pelajaran sd mata pelajaran dalam bahasa jepang mata pelajaran kurikulum merdeka mata pelajaran dalam bahasa inggris mata pelajaran sma jurusan ips mata pelajaran sma
bahasa inggris mata pelajaran
bu ani memberikan tes ujian akhir mata pelajaran ipa
tujuan pemberian mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan di sekolah adalah
dalam struktur kurikulum mata pelajaran mulok bersifat opsional. artinya mata pelajaran smp mata pelajaran ipa mata pelajaran bahasa indonesia mata pelajaran ips mata pelajaran bahasa inggris mata pelajaran sd kelas 1
data mengenai mata pelajaran favorit dikumpulkan melalui cara
soal semua mata pelajaran sd kelas 1 semester 2 mata pelajaran smk mata pelajaran kelas 1 sd mata pelajaran matematika mata pelajaran ujian sekolah sd 2022
bahasa arab mata pelajaran mata pelajaran jurusan ips mata pelajaran sd kelas 1 2021 mata pelajaran sbdp mata pelajaran kuliah mata pelajaran pkn
bahasa inggrisnya mata pelajaran mata pelajaran sma jurusan ipa kelas 10 mata pelajaran untuk span-ptkin mata pelajaran ppkn mata pelajaran ips sma mata pelajaran tik
nama nama mata pelajaran dalam bahasa inggris mata pelajaran pkn sd mata pelajaran mts mata pelajaran pjok
nama nama mata pelajaran dalam bahasa arab mata pelajaran bahasa inggrisnya mata pelajaran bahasa arab
seorang pengajar mata pelajaran akuntansi di sekolah berprofesi sebagai
nama mata pelajaran dalam bahasa jepang
hubungan bidang studi pendidikan kewarganegaraan dengan mata pelajaran lainnya
dalam struktur kurikulum mata pelajaran mulok bersifat opsional artinya mata pelajaran dalam bahasa arab
tujuan mata pelajaran seni rupa adalah agar siswa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *